Adam Cole, Jungle Boy, dan Kedalaman Adegan Acara Utama AEW

Jalur berpotongan Adam Cole dan Jungle Boy dimulai sebagai ikan haring merah yang sempurna.

Untuk menutup All Out 2021, setelah pukulan keras Christian Cage dan teman-teman barunya di Jurassic Express oleh Elite, Juara Dunia AEW Kenny Omega melompat ke mikrofon rumah. Dalam apa yang tampak seperti bualan khas dari pegulat paling kritis di generasinya, dia meningkatkan dirinya sendiri setelah mengalahkan Christian dalam pertandingan perebutan gelar acara utama dengan mengatakan satu-satunya pegulat di dunia yang belum dia kalahkan adalah pensiunan, bekerja di tempat lain, atau mati.

Lampu padam untuk waktu yang lama, memberi para penggemar yang hadir dan menonton dari rumah kesempatan untuk mengantisipasi kedatangan Bryan Danielson yang banyak dikabarkan. Musik yang dimainkan, grafik yang menampilkan nama, dan nama itu membuat sebagian besar penonton benar-benar marah. Adam Cole, teluk-teluk.

AEW

Cole berjalan dengan angkuh menuju ring, nyaris tidak bisa menahan kegembiraannya. Dia melakukan ejekannya dan penonton bergemuruh bersamanya. Adam Cole, teluk-teluk! Omega tampak seperti dia telah melihat hantu, dan tergantung pada seberapa dalam Anda masuk ke kanon AEW, itu bisa diartikan secara harfiah. Cole berteriak, “Kamu ingat apa yang kamu lakukan padaku!” Sisa-sisa setelah dipecat dari Bullet Club di Ring of Honor War of the Worlds 2017 … atau diracuni oleh bubuk misterius ke dalam minuman energi Monster-nya di Being the Elite.

Lebih banyak AEW

Saat Kenny dan Young Bucks berusaha membujuk Cole untuk turun dari tangga, dia berbalik dan menendang Jungle Boy hingga pingsan. Bucks memeluk teman lama mereka. Kenny menyalakan mic lagi. Tampilkan lebih, orang-orang.

Itu sampai swar pembuka “Flight of the Valkyries” dimainkan, dan seperti Kolonel Bill Rawls yang naik untuk menutup Hamsterdam di final Musim 3 The Wire, Bryan Danielson memasuki AEW untuk membersihkan. Tapi itu cerita yang sudah terengah-engah diceritakan di sini. Dampak Adam Cole dan Bryan Danielson memulai debutnya di All Elite Wrestling dalam hitungan menit satu sama lain adalah kejutan yang bahkan buletin tidak memiliki informasi bekas.

Pria Top Abadi (Teluk-Teluk)

AEW

Adam Cole bekerja untuk perusahaan di seberang jalan, dan ketika saya mengatakan itu, saya tidak hanya bermaksud WWE pada umumnya. Cole berada di garis depan untuk NXT sebagai salah satu bintang acara utama tetap mereka, dipilih sendiri untuk memprogram ulang teman-temannya setiap Rabu malam selama lebih dari 18 bulan. Dia memiliki rekor NXT Championship terlama dalam sejarah merek, memainkan pertandingan bintang demi pertandingan bintang — apakah dia berada di atas kartu atau tidak — dan duduk di bawah pohon pembelajaran pria yang telah dia habiskan sepanjang karirnya untuk ditiru: Shawn Michael.

Ketika NXT mulai dipukuli di peringkat secara konsisten oleh AEW dan memutuskan untuk kembali ke Selasa malam, segera setelah itu muncul keributan tentang reset. Ada desas-desus bahwa Cole akan pindah ke daftar utama dan menjadi manajer Keith Lee; obrolan membengkak tentang Vince McMahon sendiri yang menggulirkan sebuah dekrit di atas tablet batu yang melarang perekrutan raja-raja pendek dan milenium geriatri.

Cole—pelaksana utama di hampir semua perusahaan gulat yang pernah menandatangani kontrak dengannya, satu-satunya pria yang pernah memenangkan Kejuaraan Dunia Cincin Kehormatan tiga kali—tahu bahwa dia punya pilihan. Dan opsi yang mencakup beberapa teman terbaik Anda dalam bisnis dan pasangan yang tinggal bersama Anda adalah salah satu yang patut dipertimbangkan dengan kuat.

Jadi dia bersatu kembali dengan “kliq”-nya yang sakit dan pergi All Out.

Sendiri Seperti Tarzan Boy

AEW

Karier Jungle Boy dikerdilkan oleh Cole baik di halaman maupun di trofi, tetapi sebelum AEW menariknya dan Luchasaurus dari kancah independen California Selatan, Jack Perry muda dipandang sebagai semacam sensasi lokal. Ketika dia datang ke panggung nasional bersama temannya yang berusia 65 juta tahun dan Marko Stunt indie yang menonjol, dia bersinar dalam pertandingan tag (sebagai sepertiga dari Jurassic Express) ke titik di mana dia menjadi tak terbantahkan.

Ditagih dari lorong Value Village, kumpulan wilayah di ambang kepunahan, Jungle Boy dengan cepat disebut-sebut sebagai bintang muda untuk ditonton, sampai pada titik di mana para veteran seperti Chris Jericho ingin bekerja dengannya. Setelah kampanye di mana dia mengatakan dia bisa mengalahkan Jungle Boy dalam waktu sepuluh menit atau kurang, Juara Dunia AEW saat itu harus menerima hasil imbang setelah gagal mendukung kebanggaannya. Putra mendiang remaja jagoan Luke Perry membuka banyak mata dengan penampilan sepuluh menit yang berani dan hampir hingar bingar melawan salah satu pegulat aktif terlama di dunia.

Dari sana, legenda tumbuh menjadi proporsi seukuran Tarzan.

Pada Double or Nothing tahun ini, Jungle Boy berhasil mengalahkan 21 pesaing—yang berpuncak pada pertunjukan hebat melawan Christian Cage yang memulai debutnya, yang mengarah ke aliansi antara keduanya yang dipenuhi dengan ketegangan yang nyaris tak terlihat. Memenangkan Men’s Casino Battle Royale membuat Jungle Boy menantang Omega dalam kontes mendebarkan untuk gelar teratas AEW. Rendah hati dan bersuara lembut, hanya ada sedikit wajah bayi yang simpatik seperti Perry, yang sangat cocok untuk juara tumit yang semakin menjengkelkan. Sebagai pegulat, Jungle Boy dengan cerdas menggunakan bakatnya untuk menjadi secepat kilat dan sulit dipahami. Meminjam pepatah Jim Ross, menjepit Jungle Boy seperti “mencoba menuangkan asap melalui lubang kunci.”

Acara Utama di First

AEW

Tampaknya ada kesalahpahaman di antara penggemar bahwa apa pun yang tidak berlangsung terakhir di acara gulat adalah “kartu tengah”, yang paling tidak hierarkis dan paling buruk menunjukkan ketidaktahuan mereka tentang bagaimana televisi digunakan untuk bercerita. Dynamite, seperti pertunjukan gulat yang bagus lainnya, menjadi tuan rumah bagi pemain ansambel, dan adegan acara utamanya hampir satu mil lebarnya. Ada banyak karakter yang menghuni cerita teratas—setidaknya di divisi pria—dan sebagian besar kombinasi dapat berkontribusi pada alur cerita utama pada acara apa pun.

Adam Cole dan Jungle Boy terbukti menjadi bintang acara utama untuk AEW, bahkan ketika mereka menjadi titik fokus dari pertandingan trio yang menempati posisi kedua di kartu Rampage Grand Slam. Penampilan Jungle Boy yang nyaris heroik adalah persis apa yang dibutuhkan Super Kliq untuk menekankan kemenangan pertama mereka sebagai sebuah grup sejak hari-hari mereka menjelajahi tempat-tempat berukuran sedang untuk Ring of Honor. Itu juga dengan sempurna mengatur pertemuan satu lawan satu pertama antara Jungle Boy dan Cole.

AEW
AEW

Cole diberi resepsi pahlawan pada Rabu malam. Sebagian karena orang suka meneriakkan “Adam Cole, bay-bay!” untuk beberapa alasan, tetapi juga karena Cole adalah contoh buku teks “tumit keren” untuk sebagian besar dari empat tahun dia bersama WWE. (Perhatikan bagaimana Era Tak Terbantahkan yang menganggap Pat McAfee sebagai babyfaces yang sangat profesional tidak cukup berhasil.) Secara bersamaan, para penggemar Rochester, sama seperti setiap penonton yang telah dikunjungi AEW, bernyanyi bersama dengan penuh semangat untuk “Tarzan Boy” saat Jungle Boy berjalan menuju ring.

Bagian pertama dari pertandingan berpusat di sekitar Jungle Boy menyelinap keluar dari headlock samping Cole dan Cole cinching kembali masuk Jungle Boy memperoleh keuntungan dengan blok bahu besar di awal pertandingan dan segera setelah dipaku cantik tarikan lengan batu loncatan. Cole mengambil istirahat bedak di luar, tampak tersinggung bahwa Jungle Boy berhasil menang.

Lebih halus dari karakter mana pun dalam gulat, Adam Cole meragukan dirinya sendiri. Dia dengan luar biasa menggunakan keberanian untuk menutupi kurangnya kepercayaan pada kemampuannya untuk memenangkan pertandingan secara definitif. Meskipun beberapa kepercayaan dirinya dapat dilihat sebagai sangat diperoleh, Anda dapat menunjukkan momen-momen di setiap pertandingan di mana Anda melihat kepercayaan dirinya sedikit menurun. Entah karena lawannya lebih sulit dikalahkan daripada yang diperkirakan Cole, atau karena Cole sendiri, jauh di lubuk hatinya, merasa tidak sebaik yang dia katakan.

AEW

Pada satu titik, Cole dengan luar biasa melawan jalan keluar dari posisi rak penyiksaan pumphandle dan menjadi pin. Penonton bersorak untuknya bukan hanya karena aura tumitnya yang keren (walaupun hatinya sangat konyol), tetapi juga karena dia jago gulat. Dia sering mendapati dirinya selangkah lebih maju dari Jungle Boy, sampai dia terkena badai langkah dari ring ke lantai. Luar biasa.

Jungle Boy akhirnya menemukan ace-nya di dalam lubang, penyerahan Snare Trap-nya bertahan, tetapi Cole dengan putus asa berhasil mencapai tali. Cole hampir menabrak wasit Aubrey Edwards dan mengalihkan perhatiannya dengan cukup ruang untuk menendang Jungle Boy rendah tanpa terdeteksi. Dia kemudian memukul penyihir bersinarnya ke bagian belakang kepala Jungle Boy—sekarang dikenal sebagai Boom—dan menutup buku korek api.

AEW

Para penggemar berdiri untuk sebagian besar kontes; para pesaing melakukan beberapa gerakan berdampak tinggi yang mempesona dan bergulat dengan lapisan asin. Yang sangat ideal untuk pegulat yang seharusnya menjadi saingan. Bisa ditebak, Jungle Boy vs. Adam Cole adalah pertandingan gaya acara utama di slot pembukaan, mengingat waktu dan ruang untuk menceritakan kisah yang menarik. Jungle Boy sebagai bintang muda berbakat yang dikalahkan oleh Adam Cole, yang telah membuat rumah di posisi teratas selama bertahun-tahun dengan cara mengambil jalan pintas ketika keahliannya tidak menyelesaikan pekerjaan.

Mereka adalah jenis talenta yang dipercaya untuk mengomunikasikan cerita itu dengan fasih mungkin. Sebagai acara utama selalu begitu.