Bagaimana Black Terry dan Perro De Guerra Jr. Bertarung Menuju Hatiku

Salah ketik membuat saya menonton pertandingan ini.

Sebenarnya, saya sama sekali tidak berencana menonton pertandingan ini. Saya telah menantikan peluncuran acara Battle of Coacalco 2021 Lucha Memes di IWTV sejak promosi mengumumkan Lee Moriarty untuk daftar turnamen. Ketika saya mendengar bahwa Moriarty berhasil mencapai final melawan Ricky Marvin, melihat penampilan Moriarty di acara ini menjadi prioritas utama.

Cara pertandingan terdaftar di penjaga pertandingan pratinjau IWTV membuat saya berpikir bahwa pertandingan babak pertama Moriarty berada di urutan keempat. Pada kenyataannya, itu yang ketiga. Saat menelusuri sungai mencari pertandingan Moriarty pertama yang saya mendarat di klip Black Terry dan Perro de Guerra Jr memotong neraka yang selalu hidup dari satu sama lain.

Jadi, tentu saja, saya harus melihatnya.

Hal pertama yang perlu diperhatikan tentang pertandingan ini—dan acara secara keseluruhan—adalah settingnya. Lucha Memes menyelenggarakan sebagian besar pertunjukan mereka di Coliseo Coacalco. Istilah “coliseo” di sini agak berlebihan karena tempatnya tidak lebih dari ruang terbuka yang dinaungi oleh atap bergelombang dan beberapa terpal. Tidak ada bantalan di sekitar area tersebut, ring dipasang langsung di lantai tanah. Sejauh tempat pergi, yang satu ini selalu menggelitik kesukaan saya. Saya membayangkan bahwa saya paling menyukainya karena saya bisa membayangkan melihat pengaturan serupa disangga di suatu tempat di Filipina. Rasanya seperti rumah bagi saya meskipun ribuan mil jauhnya.

Pertandingan tersebut merupakan pertandingan tunggal antara Black Terry dan Perro de Guerra Jr. Terry adalah favorit di kalangan tertentu dari fandom online karena menjadi luchador orang tua yang hebat yang membawa banyak grit ke perkelahian. Perro, di sisi lain, saya tidak tahu apa-apa sebelum melihat pertandingan ini. Untungnya tidak ada yang benar-benar perlu tahu banyak tentang salah satu pria untuk mendapatkan apa yang membuat ini hebat.

Perro datang ke ring memakai rantai jadi itu pertanda baik. Terry akan mendapatkan sesuatu yang menabrak wajahnya dan aku tidak sabar. Black Terry keluar ke “Highway to Hell” dan mendorong Perro muda sebelum bel berbunyi. Kerumunan Coacalco merespons keduanya dengan luar biasa, menciptakan suasana gaduh dan panas yang membuat karya indie lucha terbaik.

Lebih banyak dari Panduan Pertandingan FanFyte

Penguncian pembukaannya tegang, bahkan pekerjaan rantai gaya maestro awal terasa sedikit lebih mendesak dan panas dari biasanya. Di tengah-tengah pertukaran gulat rantai mereka, kedua pria itu bertukar tendangan ke wajah lebih awal dan itulah awal dari hal-hal yang benar-benar menendang ke gigi. Segera setelah itu, kami mendapatkan pertukaran pukulan pertama dari pertandingan dengan kedua pria menempatkan banyak beban di belakang mereka. Kami juga melihat sekilas pukulan fantastis Terry yang dijual Perro dengan perpaduan sempurna antara realisme dan ekspresi antek.

Sayangnya, kebrutalan Terry yang terbukti menjadi kesalahan pertamanya. Di saat yang panas, dia meraih Perro dan memakunya dengan headbutt. Sementara itu mengetuk pria yang lebih muda itu gila, itu juga memotong dahi Terry sehingga menghadirkan kelemahan bagi rudo untuk menyerang.

Rudo Klasik vs. Aksi Technico

Saya suka pendekatan Perro untuk pekerjaan tumit di sini, dia melakukan banyak hal jahat yang sangat hebat untuk mempertahankannya. Dia pergi ke kiasan lucha klasik menggigit luka terbuka Terry, dia melempar beberapa pukulan yang bagus, dan dia bahkan menggiling rantainya ke dalam luka. Terry adalah bajingan yang licik, jadi ketika dia dijatuhkan ke lantai dengan dropkick, dia menarik kursi dari jurang berdebu di bawah ring yang dia gunakan untuk mencegat tope Perro yang masuk.

Kamu Memes

Tidak lama sampai Perro berdarah juga. Penjualannya yang berkaki spageti saat Terry mengajaknya berkeliling coliseo adalah beberapa hal paling memuaskan yang pernah saya lihat sepanjang tahun. Dan anak laki-laki apakah Terry memenuhi reputasinya sebagai petarung tingkat atas di sini. Ada kegembiraan yang nyata melihat lelaki tua ini melempar tangan dengan cara yang begitu sederhana namun efektif. Ketika Perro jatuh di tanah, Terry menendangnya saat dia jatuh. Saat Perro berlari melewati kerumunan, Terry mengikutinya untuk meninju wajahnya yang berdarah.

Muda dan atletis Perro memberinya kesempatan untuk kembali ke tengah-tengah hal sekalipun. Dia akhirnya bisa menempelkan atasannya yang indah yang mengirim dia dan Terry berlayar tiga baris jauh ke dalam kerumunan. Ini adalah langkah yang sangat cerdas di pihak Perro untuk tidak berlama-lama pada flashiness itu. Alih-alih memberi orang banyak alasan untuk kembali ke sisinya, dia langsung kembali bergandengan tangan dengan Terry, meninju orang tua itu dan mengejar wajahnya yang rusak. Pertukaran menjadi semakin intens sampai kedua pria itu hanya memukul kepala berulang kali di barisan depan.

Momen Kekerasan Kecil yang Dapat Dihubungi

Pertandingan diisi dengan momen-momen kecil kekerasan yang hampir menyakitkan berhubungan. Pikiran dapat memproses perasaan di balik pukulan, headbutt, chop, atau gigitan jauh lebih mudah daripada yang bisa dilakukan beberapa pekerjaan udara. Pada titik-titik ketika pelanggaran mencolok Perro terlibat, itu didukung oleh ide gulat struktural sederhana. Misalnya, dia mencoba melakukan trio moonsault ke Terry—satu dari setiap turnbuckle di sudut. Dengan Terry menolak untuk tinggal di pin pada salah satu dari mereka, itu adalah pikiran tunggal Perro yang membuatnya membayar saat Terry menaikkan sepatu botnya untuk mengganggu moonsault terakhir.

Jenis kekasaran realistis yang meresapi pertandingan ini bahkan meluas hingga akhir. Terry menghindari boot yang masuk dan memaku Perro dengan backcracker. Ini memberinya kesempatan untuk mengunci Perro ke dalam penyerahan tangan ketat yang memberinya kemenangan. Butuh beberapa detik setelah wasit memanggil pertandingan untuk Terry melepaskan pegangan, masih jelas asyik dengan panasnya aksi. Visual kedua pria itu setelah pertandingan yang keduanya berlumuran debu dan darah menegaskan pertempuran yang telah mereka lalui.

Segala hormat untuk Lee Moriarty dan tiga penampilannya yang kuat pada malam ini, tetapi ini adalah pertandingan yang harus ditonton dari Battle of Coacalco. Ini hal yang menyenangkan, cocok untuk penggemar perkelahian hebat atau untuk seseorang yang ingin melihat sisi yang lebih suram dari lucha libre. Ini suka berkelahi, jahat, dan menarik dari bel ke bel. Tidak ada waktu yang terbuang sia-sia dalam keseluruhannya. Luangkan waktu untuk mencarinya jika Anda bisa. Tendangan saja dan saksikan aliran darah dan pukulannya terbang.