Bryan Danielson vs. Kenny Omega Adalah Pertandingan Impian yang Terwujud

Dalam waktu saya sebagai penggemar gulat, saya telah menjalankan keseluruhan pendapat tentang Kenny Omega. Bagi saya, Kenny Omega adalah definisi dari pegulat “melempar koin”. Pada malam tertentu, dia adalah seseorang yang saya anggap sebagai salah satu pemain in-ring terbaik di dunia saat ini atau seseorang yang tidak dapat saya tonton terlalu lama.

Saya telah melihat dan menikmati yang tertinggi seperti larinya yang terkenal di Jepang Baru atau bahkan lari AEW awal 2020, tetapi saya juga sangat kritis terhadap posisi terendahnya. Jika belum jelas, saya telah menganggap tahun lalu atau lebih pekerjaannya sebagai titik rendah baginya. Saya tidak tertarik dengan gimmick dan pertandingan tidak cukup menangkap imajinasi seperti dulu.

Lebih AEW

Jadi ketika mereka mengumumkan Kenny Omega vs. Bryan Danielson untuk AEW Dynamite Grand Slam, reaksi awal saya adalah tidak terdengar, “Mungkin akan bagus.” Saya tidak merahasiakan cinta saya untuk Bryan Danielson tetapi Kenny Omega hanya menjadi tanda tanya bagi saya sehingga dia benar-benar meredam kegembiraan saya untuk apa yang dianggap banyak orang sebagai salah satu pertandingan impian besar dalam dua puluh tahun terakhir.

Tentu saja, saya salah jika meragukan pegulat terhebat sepanjang masa.

Naga Amerika Dibangkitkan

Bryan Danielson, yang diberi kesempatan untuk mengerjakan pertandingan yang diinginkannya, selalu memberikannya. Sebelas tahun terakhir telah menunjukkan jenis keajaiban yang dapat dia hasilkan di bawah sistem WWE yang mencekik, jadi bagaimana saya bisa mengharapkan sesuatu yang kurang dari kehebatan dari Naga Amerika yang dilepaskan?

Saya tahu ini akan menjadi sesuatu yang benar-benar istimewa dari saat-saat pembukaan. Saya meremehkan betapa gamblangnya suasana di Arthur Ashe setelah keduanya berdiri berhadapan di atas ring. Deru kerumunan yang benar-benar panas menyaksikan sesuatu yang istimewa benar-benar adalah sesuatu yang lain. Para penggemar di Arthur Ashe terbakar sebelum kedua pria itu bahkan menyentuhnya.

Tampilan close-up para pesaing sebelum bel juga menjanjikan banyak hal. Bagi Danielson, sensasi yang berkembang untuk kembali ke tengah-tengah hal-hal yang sangat kontras dengan legenda yang mengundurkan diri dengan santai berjalan keluar dari WWE awal tahun ini. Bagi Omega, fokus yang luput dari perhatiannya selama setahun terakhir. Omega dengan sempurna mengatasi gravitasi pertandingan tanpa mengorbankan kepribadiannya yang lebih heelish di telepon.

AEW

Aksi pembukaannya sederhana tetapi penonton bereaksi terhadap segalanya. Selain menghidupkan kembali nyanyian indie klasik “Kamu akan membuat kepalamu ditendang!”, Penonton juga tetap responsif untuk detail yang lebih kecil. Kerumunan meledak di kunci pembuka, mereka bahkan terdengar pop untuk Danielson bekerja Omega menjadi kunci pergelangan tangan.

Lengan Omega adalah benang naratif yang menyatukan aksi pembuka pertandingan. Danielson bekerja dengan baik dengan beberapa pelanggaran standar dan Omega menjualnya cukup baik untuk menempatkannya sebagai masalah yang mengganggu. Ini tidak semua kerja lengan meskipun karena kedua pria mencampur beberapa serangan yang sangat keras melalui pembukaan untuk menjaga hal-hal yang dinamis dan eksplosif di seluruh. Kerja tangan akhirnya membuahkan hasil meskipun Danielson membalas serangan yang dibantu dengan celana ketat dengan Mutilasi Sapi pertama yang telah kita lihat selama bertahun-tahun.

Melihat Bryan Danielson menerapkan Mutilasi Sapi, dan disambut dengan sorak-sorai yang memekakkan telinga dari penonton New York, membuat saya kembali. Saya bisa duduk di sini dan berbicara tentang bagaimana Danielson akhirnya bekerja dengan kemampuan maksimalnya, memanfaatkan semua alat perdagangan yang dia kumpulkan selama lebih dari dua dekade, tetapi kenyataannya itu hanya membawa saya kembali. Itu membuat saya berpikir tentang acara utama ROH tahun 2000-an di ruang dansa yang penuh sesak dengan penggemar yang menampar barikade logam. Sue me, nostalgia adalah alat seperti apa pun dalam gulat dan dapat diterapkan dengan baik. Itu diterapkan dengan baik di sini.

Babak Kedua

Tingginya emosional dari Pemotongan Sapi menandai akhir dari babak pertama karena dengan cepat diikuti oleh transisi brutal dari Kenny Omega. Naga suplex di tanjakan dikombinasikan dengan V Trigger yang sedang berjalan membuat awal yang sangat baik untuk segmen panas Omega. Disamarkan karena jeda iklan, ini mungkin salah satu segmen kontrol terbaik Omega dari lari AEW-nya. Nadanya sombong dan picik sambil tetap sangat kejam. Waktu untuk kembali ke komersial hanya untuk Omega untuk membuang Danielson dengan bom gesper yang tampak kotor persis seperti yang Anda inginkan dari segmen seperti ini.

Pemicu V terbesar yang pernah ada oleh @KennyOmegamanX? Tonton #AEWDynamite: Grand Slam LANGSUNG SEKARANG di @tntdrama pic.twitter.com/XPZ0DWmeSf

— All Elite Wrestling (@AEW) 23 September 2021

Tentu saja, Danielson menjual kerusakan dengan sempurna. Masalah leher dan kepalanya sudah terkenal, dan dia menganggap itu semua berharga di sini. Danielson adalah salah satu babyfaces yang paling simpatik secara alami dalam sejarah industri ini. Apa yang membuatnya bekerja dengan baik adalah bahwa simpati selalu berjalan seiring dengan tindakan. Danielson tidak hanya berbaring untuk membiarkan tumit melakukan pekerjaan mereka. Dia mendorong kembali, bahkan jika itu hanya untuk mendapatkan satu pukulan. Fisiknya cocok dengan energi orang-orang di sekitarnya. Komentar sering berbicara tentang pegulat yang memberi makan energi para penggemar; sangat sedikit yang pernah menerjemahkannya ke dalam ekspresi fisik yang sebenarnya lebih baik daripada Bryan Danielson.

AEW

Simpati yang kami rasakan untuk Danielson dan kebrutalan pelanggaran Omega memberi bobot pada titik-titik yang jauh lebih agung yang dikerjakan oleh keduanya. Yang perlu diperhatikan adalah avalanche dragon suplex yang terlihat menghancurkan bahkan tanpa Danielson mendarat tepat di leher dan bahunya. Dia bisa mendapatkan lebih banyak rotasi di atasnya untuk mendistribusikan dampak di seluruh tubuhnya, tetapi cara dia menjual serangan di leher memberikannya begitu banyak gravitasi. Komentar itu melihat cara khusus Danielson menabrak dan menggunakannya untuk membenarkan tendangannya hanya mempermanis momen bagi saya.

Undian 30 menit

Pertandingan berakhir dengan imbang batas waktu, memotong aksi pada titik yang tidak wajar tetapi ini tidak merusak kualitas pertandingan sama sekali bagi saya. Untuk satu, itu membesarkan hati untuk melihat bahwa mereka tidak bersandar pada klise bel berdering seperti seseorang telah memukul finisher mereka. Alih-alih bel berbunyi saat keduanya terus menyelesaikan masalah, keduanya dengan jelas menunjukkan kerugian yang ditimbulkan oleh pertandingan itu pada mereka.

Ini adalah upaya yang menakjubkan, pernyataan niat yang meyakinkan dari AEW. Jika promosi ingin menyampaikan bahwa mereka adalah tempat bagi pegulat hebat untuk memiliki kebebasan kreatif untuk memaksimalkan keterampilan mereka, maka pertandingan ini meneriakkan itu dari atap.

AEW

Selain itu? Bulu lain di topi untuk salah satu tahun paling penuh kemenangan Danielson sebagai pegulat profesional. Setelah malam ini, dia dapat mengklaim telah bergulat dengan pertandingan terbaik 2021 untuk dua perusahaan gulat pro Amerika Utara terbesar di luar sana. Itu adalah hal-hal yang tidak terjadi untuk sembarang pegulat, tetapi pegulat terhebat sepanjang masa membuatnya terlihat mudah.

AEW, sekali lagi, memberikan hasil besar hanya dengan melakukan hal yang nyata: mengiklankan pertandingan impian dan membiarkannya dimainkan. Bakat Danielson untuk mondar-mandir dan struktur yang dikombinasikan dengan Omega yang fokus dan tepat diterjemahkan menjadi pertandingan yang disebut banyak orang sebagai pertandingan gulat televisi terbesar sepanjang masa. Saya tidak berpikir saya akan melangkah sejauh itu tetapi pasti ada argumen yang dibuat untuk ini menjadi pertandingan terbaik dalam sejarah singkat AEW.

Fakta bahwa ini meninggalkan kesan kepada pemirsa bahwa keduanya bahkan belum memanfaatkan potensi maksimal mereka, mungkin saja merupakan pencapaian terbesarnya.

Untuk membaca lebih lanjut dari FanFyte Matchguide, klik di sini.